Anjing Liar Afrika : Habitat, Makanan, Reproduksi dan Status Konservasi

MAMALIA KARNIVORA

Andre DS

2021-09-29 4 min read

Anjing Liar Afrika

AfricanElephantCrossing.com - Anjing Liar Afrika (Lycaon pictus) adalah mamalia asli Afrika. Hewan ini adalah anggota keluarga canidae yang juga termasuk anjing, coyote, dingo, serigala dan serigala.

Anjing Liar Afrika dikenal dengan nama lain seperti Painted Hunting Dog, African Hunting Dog, Cape Hunting Dog dan Painted Wolf. Dalam bahasa Swahili itu disebut sebagai 'Mbwa mwilu'. Nama ilmiah Anjing Liar Afrika 'Lycaon pictus' berasal dari bahasa Yunani untuk 'serigala' dan bahasa Latin untuk 'dicat'. Anjing Liar Afrika adalah satu-satunya spesies dalam Genus 'Lycaon'.

Mengenal Anjing Liar Afrika

Anjing Liar Afrika memiliki mantel bermotif unik. Pola tersebut tidak beraturan diwarnai dengan tanda putih, kuning, coklat dan hitam. Setiap pola unik untuk setiap individu, seperti pola Jerapah dan sidik jari manusia adalah unik secara individual.

Anjing Liar Afrika memiliki tubuh yang ramping dan ramping serta kaki yang panjang dan ramping. Mereka memiliki telinga besar dan bulat yang khas dan ekor panjang yang memiliki bulu putih di ujungnya.

Moncong mereka berwarna hitam dan mereka memiliki garis hitam yang memanjang di dahi mereka. Anjing Liar Afrika berukuran panjang sekitar 1,5 meter (5 kaki) yang meliputi kepala dan panjang ekornya sekitar 30 – 40 sentimeter. Tingginya sekitar 75 sentimeter di bahu dan beratnya 16,5 - 36 kg.

Anjing Afrika Timur dan Barat cenderung lebih kecil daripada anjing di Afrika Selatan. Ukuran jantan biasanya lebih besar dari betina di semua wilayah. Anjing Liar Afrika berbeda dari anggota keluarga canidae lainnya karena mereka hanya memiliki empat jari di setiap cakarnya, bukan lima karena mereka tidak memiliki cakar embun (yang merupakan digit kelima pada canid lainnya).

Anjing Liar Afrika memiliki sekitar 42 gigi termasuk gigi premolar yang jauh lebih besar daripada canids lain yang memungkinkannya untuk mengonsumsi tulang dalam jumlah besar.

Habitat

Habitat yang disukai Anjing Liar Afrika adalah hutan terbuka, padang rumput, dan sabana. Anjing di wilayah selatan mendiami sabana terbuka di gurun sahara.

Makanan

Anjing Liar Afrika adalah karnivora yang ketat. Mereka memangsa berbagai hewan penggembalaan terutama hewan yang berukuran sedang seperti Zebra, Antelop, Impalas, Gazelle dan Springboks. Sebagian besar makanan mereka adalah mangsa mamalia, namun terkadang mereka berburu burung besar seperti burung unta.

Gerombolan yang lebih besar dapat berburu hewan yang lebih besar seperti rusa kutub. Babi hutan juga diburu, namun, harus berhati-hati agar tidak menimbulkan luka yang berpotensi mematikan oleh babi hutan dengan taring tajam meskipun keamanan dalam jumlah biasanya menjadi solusi. Anjing liar jarang memakan bangkai dan tidak akan kembali ke pembunuhan sebelumnya.

Perilaku dan cara berburu Anjing Liar Afrika

Anjing Liar Afrika hidup bersama dalam kelompok yang berisi antara 10 – 20 individu. Daerah jelajah bervariasi dalam ukuran dan tergantung pada ketersediaan mangsa tetapi bisa lebih dari 1000 kilometer persegi (620 mil persegi). Kelompok sering berisi lebih banyak jantan daripada betina. Sebagian besar anggota kelompok terkait satu sama lain dalam beberapa cara. Kelompok akan berisi jantan dan betina alfa yang merupakan pasangan pemuliaan utama.

Jantan dan betina masing-masing memiliki hierarki mereka sendiri dengan betina tertua menjadi individu yang dominan dan sebaliknya. Anjing liar adalah hewan yang sangat ramah dan memiliki hierarki berdasarkan penurut daripada yang dominan. Dominasi didirikan tanpa pertempuran atau pertumpahan darah.

Bahkan demi makanan, seekor anjing liar akan dengan penuh semangat memohon daripada terlibat dalam konflik. Pendekatan non-agresif ini ditekankan mungkin karena jika terjadi cedera, kawanan itu akan kekurangan pemburu dan tidak mampu menyediakan sebanyak mungkin untuk anggotanya.

Kelompok Anjing Liar Afrika memiliki ikatan sosial yang kuat dan ikatan ini merupakan keuntungan besar selama perburuan. Mereka sangat kooperatif sebagai kelompok berburu saat berlari dan mengalahkan mangsa dalam pengejaran jarak jauh. Perburuan sama sekali tidak licik secara strategis. Di pagi hari yang sejuk dan sore hari, Anjing Liar akan mendekati mangsanya dalam tampilan penuh. Serangan kejutan tidak diperlukan karena Anjing Liar Afrika memiliki stamina untuk mengejar mangsa sampai habis.

Kecepatan tertinggi Anjing Liar adalah 60 kilometer per jam (37 mil per jam) dan mangsa paling sering dapat berlari kencang, jadi apa yang lebih cepat. Namun, mangsa pada akhirnya akan dikejar hingga jarak 6 kilometer (3,5 mil). Perburuan khas terlihat lebih sebagai pengejaran daya tahan. Selama pengejaran jarak jauh ini, Anjing Liar akan menyebar untuk mencegah mangsa dari upaya melarikan diri ke samping. Gerakan mengelak zig-zag mangsa yang biasanya membingungkan pemburu tunggal seperti Cheetah, tidak efektif melawan sekawanan anjing liar.

Kelompok berburu tetap berhubungan terus-menerus selama perburuan dengan menghasilkan panggilan kontak yapping bernada tinggi. Saat mangsa yang kelelahan akhirnya melambat, anjing-anjing mengelilinginya dengan menargetkan bagian bawah mereka yang lebih lembut dan membunuh korbannya. Perburuan Anjing Liar memiliki tingkat keberhasilan yang tinggi dengan 3 dari 4 perburuan menghasilkan pembunuhan. Sementara seluruh kawanan ungulata mungkin menjadi sasaran, korban akhirnya adalah orang yang tertinggal karena usia atau penyakit.

Anjing Liar Afrika memiliki gigitan yang sangat kuat dan gigi geraham dan gigi geraham depan yang besar memungkinkan mereka untuk dengan mudah menghancurkan tulang tangkapan mereka. Ketika anjing telah memakan mangsanya, mereka kembali ke kawanan dan memuntahkan makanan kepada anak anjing, anjing yang lebih tua dan anggota yang bukan bagian dari perburuan.

Status Konservasi

Anjing Liar Afrika adalah spesies yang terancam punah. Dulu ada sekitar 500.000, sekarang hanya ada 2.000 – 5.000 yang ada saat ini sebagian besar tinggal di taman nasional atau cagar alam. Ancaman utama bagi anjing liar adalah perburuan dan hilangnya habitat.

Persaingan dengan karnivora yang lebih besar seperti Singa Afrika dan hyena, dan macan tutul juga menjadi masalah bagi anjing liar karena keduanya mengejar jenis mangsa yang sama. Singa akan membunuh anjing liar sebanyak mungkin, tetapi ia tidak memakannya. Anjing liar juga dibunuh oleh petani yang ingin melindungi ternaknya dan penyakit dapat menyebar dari hewan peliharaan. Masalah-masalah ini semuanya berkontribusi pada kecilnya populasi anjing liar.

Baca Juga

MAMALIA

Kucing Karakal : Deskripsi, Habitat, Makanan dan Status Konservasi

HERBIVORA MAMALIA

Mengenal Tapir Asia, Hewan Imut yang Terancam Punah

MAMALIA KARNIVORA

Mengenal Singa Asia : Fakta, Habitat, Makanan dan Populasi

MAMALIA KARNIVORA

Anjing Liar Afrika : Habitat, Makanan, Reproduksi dan Status Konservasi

Hewan Menarik Lainnya

BURUNG

Perbedaan Burung Kuntul dan Bangau

BURUNG

Mengenal Burung Cekakak, si Raja Udang atau Kingfisher

BURUNG

Mengenal Burung Biru Timur atau Eastern Bluebird

REPTIL

Yang mana duluan keluar : Taring Ular atau Racunnya?

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021