9 Spesies Harimau Yang Ada Di Dunia

KARNIVORA MAMALIA

Andre DS

2021-07-20

AfricanElephantCrossing.com - Harimau merupakan kucing terbesar dari jenisnya, bahkan besarnya dapat melebihi singa. Hewan yang satu ini hidup menyendiri, tidak seperti singa yang berkelompok. Harimau  berada di puncak rantai makanan sehingga disebut sebagai "Raja Hutan". Lalu berapa banyak jenis harimau yang tersebar di bumi? Berikut rangkumannya!

1. Harimau Sumatera

Harimau Sumatera

Harimau Sumatera adalah harimau asli yang berasal dari Indonesia tepatnya di pulau Sumatera. Harimau yang satu ini terancam punah akibar perburuan ilegal, perusakan habitat, dan konflik yang terjadi akibat perusakan tersebut. Diperkirakan jumlah harimau saat ini hanya tersisa 400 ekor, dikutip dari WWF.id pada 18 Februari 2021.

Para ilmuwan percaya bahwa naiknya permukaan laut adalah yang memisahkan mereka dari harimau “daratan” antara 6.000 – 12.000 tahun yang lalu, jadi sementara semua sepupu mereka memiliki ikatan genetik yang erat, harimau sumatera berevolusi secara berbeda.

Harimau Sumatera 2

Ukuran tubuh Harimau Sumatera lebih kecil dari ras lain. Sebagai contoh, mereka memiliki ukuran sekitar setengah bobot harimau Bengal atau Siberia. Mereka sedikit lebih pendek, oleh karena mereka memiliki bentuk yang lebih ringan dan berat yang jauh lebih sedikit. Corak loreng mereka lebih mencolok daripada jenis lainnya. Mereka memiliki garis yang sangat gelap dan tegas, dan mereka membentang di seluruh tubuh. Mereka bahkan memiliki belang di kaki depan mereka, yang tidak semua spesies harimau miliki.

2. Harimau Siberia

Harimau Siberia

Harimau Siberia umumnya dianggap sebagai spesies terbesar, meskipun ukurannya hampir mirip dengan harimau Bengal. Panjang ukuran rata-ratanya sekitar 5 – 7 kaki, dan beberapa jantan bisa mencapai 10 kaki atau lebih. Yang terberat dalam catatan adalah 273Kg. 

Harimau Siberia juga dikenal karena dadanya yang lebar dan tengkoraknya yang besar. Karena hidup di daerah yang dingin dan bersalju, termasuk melewati pegunungan, ia memiliki bulu yang tebal dimana itu sangat membantunya bertahan hidup di musim dingin. Ini juga cenderung menjadi oranye pucat daripada yang lain..

Fakta mengejutkan Mengenai Harimau Siberia adalah bahwa mereka suka membunuh beruang. Meskipun mereka lebih suka mangsa yang lebih kecil seperti rusa dan kijang, mereka akan mengejar beruang saat makanan langka. Terkadang, beruang menyerang balik dengan membunuh harimau muda dan harimau betina.

Harimau Siberia (2)

Harimau siberia adalah hewan yang terancam punah. Pada awal tahun 1900-an, harimau siberia masih dapat ditemukan di sepanjang semenanjung Korea, barat laut Mongolia, tenggara Rusia, dan barat laut Tiongkok. Kini subspesies ini telah punah dari Korea Selatan dan kebanyakan hidup di sebuah wilayah kecil di sebelah selatan Timur Jauh Rusia (kawasan Amur-Ussuri di Primorye dan Khabarovsk sebuah tempat harimau siberia dan Macan Tutul Amur sedang dilindungi). Tinggal sedikit yang masih hidup di Manchuria dan Korea Utara.

3. Harimau IndoChina

Harimau Indocina

Seperti namanya, harimau Indochina ditemukan di sekitar wilayah Indochina Asia. Populasi terbesarnya ada di Thailand, Burma, dan Vietnam. Berat rata-rata dari harimau ini  adalah 100-140kg untuk jantan, dan 75-112kg untuk betina.

Kadang-kadang dikenal sebagai harimau Corbett, dan nama ilmiahnya termasuk corbetti. Ini untuk menghormati pemburu terkenal Inggris Jim Corbett. Dia sering dipanggil untuk membunuh harimau pemakan manusia dan macan tutul di awal abad ke-20. Seperti semua spesies harimau yang hidup, harimau Indochina terancam punah, dan jumlahnya berkurang dengan cepat.

Beberapa ahli mengatakan bahwa itu harus diklasifikasikan sebagai "sangat terancam punah" sekarang. Hanya ada sekitar 300 – 400 yang tersisa. Perdagangan ilegal adalah alasan utama penurunannya. Hampir setiap bagian dari harimau dapat digunakan dalam ritual, obat-obatan, pakaian, perhiasan, dan anggur, jadi selalu ada permintaan untuk itu. Bulu dapat diperdagangkan; cakar dan tulang dapat digiling menjadi pasta dan tapal; organ dalam bisa dimakan.

4. Harimau Benggal

Harimau Benggal

Harimau Bengal merupakan salah satu ras harimau yang paling terkenal, itu mungkin yang terlintas di benak Anda saat membayangkan seekor harimau. Ia memiliki bulu oranye dengan jumbai putih di sekitar telinga dan garis-garis hitam di bagian belakang, dan ia memiliki rahang yang kuat, kaki belakang yang kuat dan cakar depan yang benar-benar dapat memenggal mangsanya.

Beberapa harimau Bengal dilahirkan dengan mutasi genetik yang memberi mereka bulu putih dan mata biru. Mereka bukan albino, tetapi itu hanya gen unik yang mengendalikan pigmentasi mereka. Kedua orang tua membawa gen agar anaknya dilahirkan dengan cara ini. Harimau putih hanya mewakili satu dari setiap 10.000 kelahiran. Sebagai salah satu spesies harimau tertua, harimau Bengal telah ada selama 12.000 – 16.500 tahun. Mereka berasal dari periode Pleistosen Akhir.

5. Harimau Malaya

Harimau Malaya

Harimau Malaya memiliki banyak kemiripan dengan harimau Indochina. Faktanya, Harimau Malaya dan Indocina tidak dianggap sebagai jenis yang terpisah sampai awal 2000-an. Inilah sebabnya mengapa ada perdebatan tentang nama ilmiahnya: Ketika tiba saatnya untuk memberikan sebutan yang unik, beberapa orang menyebutnya malayensis untuk mencerminkan lokasi geografisnya, dan yang lain menjulukinya jacksoni untuk menghormati konservasionis kucing besar Peter Jackson.

Terlepas dari apa yang Anda sebut mereka, harimau Malaya berada dalam kesulitan. Mereka telah berubah dari terancam punah menjadi sangat terancam punah dalam beberapa tahun terakhir, dan jumlah mereka masih terus menurun. Ada kurang dari 200 orang dewasa dewasa yang mampu berkembang biak. Deforestasi adalah salah satu alasan terbesar kejatuhan harimau Malaya.

Perburuan juga salah satu faktornya hal. Seperti harimau Indochina, tulang dan kulitnya digunakan dalam segala hal mulai dari obat-obatan tradisional hingga ritual budaya, dan pembunuhan harimau dianggap sebagai simbol status yang hebat di kalangan pemburu. Para konservasionis bekerja keras untuk melindungi harimau ini selagi masih ada waktu.

6. Harimau Cina Selatan

Harimau Cina Selatan

Harimau Cina Selatan adalah spesies yang sangat langka. Bisa dibilang spesies ini terancam punah. Hanya tersisa 30 – 40 ekor, dan semuanya ada di kebun binatang. Harimau China Selatan belum pernah terlihat di alam liar selama beberapa dekade.

Jadi apa yang terjadi? Pada tahun 1970-an, ketika pemerintah China sedang membuka lahan yang luas untuk pengembangan komersial, mereka terus bertemu dengan gerombolan harimau. Mereka menyatakan mereka hama dan mencoba untuk memusnahkan mereka. Jumlah harimau China Selatan turun dari lebih dari 4.000 menjadi 40.

Kabar baiknya adalah bahwa pemerintah telah mengubah pendiriannya dan sekarang berusaha untuk melindungi spesies yang terancam punah ini. Mereka dianggap sebagai kelas yang dilindungi, dan kebun binatang di Cina dan Afrika Selatan secara aktif mencoba membiakkan mereka.

Fakta menarik lainnya tentang harimau Cina Selatan adalah bahwa ia mungkin memiliki mutasi genetik yang memberinya bulu biru. Ini tidak pernah terbukti, tetapi saksi mata bersumpah bahwa mereka melihat harimau biru-putih di pegunungan Cina. Jika benar, itu akan menjadi sifat yang diwariskan seperti mutasi putih harimau Bengal, dan hewan yang menakjubkan untuk dilihat!

7. Harimau Kaspia

Harimau Kaspia

Berkumpul di sekitar Laut Kaspia, harimau ini adalah makhluk yang ganas dan kuat dengan tengkorak besar dan tubuh yang bahkan lebih besar. Spesimen terbesar yang pernah tercatat memiliki panjang 11,8 kaki!

Sayangnya, harimau Kaspia telah dinyatakan punah. Tidak ada di penangkaran, dan mereka belum pernah terlihat di alam liar selama beberapa dekade. Meskipun mungkin masih ada kelompok yang belum ditemukan di luar sana, para konservasionis tidak berharap.

Ketika mereka masih hidup, harimau Kaspia memiliki warna yang diredam. Mereka sebenarnya disebut "harimau abu-abu" dalam penampakan pertama mereka oleh penjelajah abad ke-19. Namun, bulu yang masih hidup menunjukkan bahwa mereka memiliki bulu oranye berkarat dengan banyak warna coklat.

8. Harimau Bali

Harimau Bali Yang Sudah Punah

Harimau Bali dulunya hidup di pulau-pulau Indonesia bersama dengan Harimau Sumatera dan Harimau Jawa, namun tak terlihat sejak tahun 1930-an, dan dianggap punah sejak tahun 1950-an.

Ketika masih hidup, ia dikenal sebagai salah satu jenis harimau terkecil. Satu-satunya sisa-sisa di dunia saat ini adalah tengkorak dan tulang yang telah diawetkan di museum.

9. Harimau Jawa

Harimau Jawa

Harimau Jawa adalah jenis yang terakhir dari “trio harimau” yang pernah mendominasi Indonesia. Sejak punah sekitar tahun 1970-an, tidak banyak yang diketahui tentangnya.

Hal yang keren, bagaimanapun, adalah bahwa ada laporan berkala tentang harimau di daerah tersebut. Pada tahun 2009, penduduk setempat mengaku telah melihat harimau betina dengan dua anaknya, dan petugas menemukan jejak baru di tanah. Pada 2010, setelah letusan gunung berapi, jejak kaki terlihat di abu. Pada tahun 2017, seorang penjaga satwa liar di taman nasional mengambil gambar makhluk mirip harimau yang sedang memakan banteng.

Penampakan ini mungkin bukan harimau jawa. Mereka bisa jadi macan tutul atau kucing besar lainnya. Dan mereka bisa menjadi imajinasi penduduk setempat yang penuh harapan.

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021