Cheetah : Jawaban atas Pertanyaan Seputar Hewan Tercepat ini

KARNIVORA MAMALIA

2021-08-27

jawaban atas pertanyaan seputar cheetah

AfricanElephantCrossing.com - Cheetah adalah hewan darat tercepat di dunia, mencapai kecepatan hingga 113 km/jam. Hewan ini dapat berakselerasi dari 0 hingga 100 km/jam hanya dalam 3 detik. Dengan kakinya yang panjang, dan tubuh yang ramping serta ekor yang berfungsi menjaga keseimbangan, cheetah bisa dengan mudah mengejar mangsanya.

Temukan jawaban atas beberapa pertanyaan yang paling banyak dicari tentang kucing secepat kilat ini!

Fakta Menarik Tentang Cheetah

Dibangun untuk kecepatan, cheetah ramping, dengan kaki tipis panjang dan ekor panjang. Mereka memiliki bulu pendek kasar yang berwarna cokelat kekuningan dan ditutupi bintik-bintik hitam pekat. Gari hitam yang berbentuk seperti air mata di wajahnya berguna untuk memantulkan sinar matahari saat berburu.

Cheetah memiliki postur tubuh yang lebih kecil dibandingkan jenis kucing lainnya. Cheetah dewasa memiliki berat sekitar 21–72 kg. 

Karena memiliki kecepatan lari yang sangat cepat, cheetah juga mudah kelelahan. Jadi, kalau kalian pernah melihat cheetah yang tiba-tiba berhenti ketika mengejar mangsanya, itu artinya dia sudah kelelahan. 

Fakta menarik  tentang cheetah lainnya adalah ia tidak bisa mengaum. Tidak seperti singa ataupun harimau yang bisa mengaum, cheetah hanya bisa mendengkur. Dan dengkuran yang paling keras juga hanya ketika berada dengan cheetah lainnya.

Apa Hewan Darat Tercepat Di Dunia?

Hewan darat tercepat di dunia adalah cheetah. Dengan kemampuan berakselerasi dari nol hingga 45 hanya dalam 2,5 detik, kucing ini diciptakan untuk kecepatan. Mereka adalah mamalia darat tercepat di dunia, melesat hingga kecepatan 113 km/jam.

Dimana Cheetah Tinggal?

Dalam 50 tahun terakhir, cheetah telah punah di setidaknya 13 negara dan saat ini paling banyak ditemukan di Kenya dan Tanzania di Afrika timur, serta Namibia dan Botswana di Afrika selatan. Di Namibia, mereka tinggal di daerah dengan padang rumput, sabana, vegetasi lebat dan daerah pegunungan.

Sebelumnya, cheetah tersebar luas di seluruh benua Afrika dan Asia, tetapi sekarang mereka sebagian besar terbatas pada padang rumput terbuka yang kering di Afrika Sub-Sahara, dengan mayoritas mendiami cagar alam atau taman.

Berapa Banyak Bintik yang Dimiliki Cheetah?

Bintik-bintik cheetah menutupi hampir seluruh tubuhnya dan dapat berfungsi sebagai kamuflase dengan mengimbangi bayangan di rerumputan berwarna abu-abu yang mereka huni. Kamuflase tidak hanya penting untuk mengintai mangsa, tetapi juga untuk melindungi anak cheetah dari pemangsa.

Tahukah kamu? Sama seperti sidik jari manusia, bintik-bintik cheetah dan pola cincin ekornya unik!

Berapa Banyak Cheetah yang Tersisa di Dunia?

Dikutip dari nationalzoo, diperkirakan cheetah telah menghilang dari 89 persen habitat aslinya di seluruh Afrika, dengan hanya 7.500 hingga 10.000 yang tersisa di alam liar.

Cheetah Makan Apa?

Cheetah adalah karnivora, jadi andalkan daging untuk bertahan hidup. Makanan mereka terutama terdiri dari antelop yang lebih kecil termasuk springbok, steenbok, kijang Thomson, impalas, dan duiker. Cheetah juga akan memakan anak sapi rusa kutub dan, kadang-kadang, hewan yang lebih kecil termasuk kelinci, kelinci, dan burung. Seekor cheetah harus memakan mangsanya dengan cepat, karena ia dapat diganggu oleh singa, hyena, atau bahkan kelompok burung nasar dari tangkapannya.

Bagaimana Cara Cheetah Berburu?

Tidak seperti kebanyakan kucing, yang merupakan predator nokturnal, cheetah berburu terutama di pagi dan sore hari. Mereka sangat bergantung pada penglihatan, menginta mangsa dari atas gundukan merayap dibalik semak, hingga bukit kecil berbatu.

Setelah cheetah melihat mangsanya, ia merayap lebih dekat sebelum sprint terakhirnya. Jika seekor cheetah berhasil menangkap mangsanya, ia akan mencekik hewan tersebut dengan menjepit tenggorokannya; rahang cheetah menciptakan cengkeraman yang kuat seperti catok.

Bagaimana Cheetah Melahirkan?

Cheetah mulai bereproduksi pada usia muda, laki-laki pada usia satu tahun dan perempuan pada usia dua tahun. Tidak ada musim kawin khusus dan cheetah akan kawin dengan banyak individu sepanjang hidup mereka.

Cheetah jantan tidak tinggal bersama betina setelah kawin, dan tidak memainkan peran apa pun dalam membesarkan anak. Cheetah betina di sisi lain adalah ibu yang peduli, penuh kasih sayang dan berdedikasi. Setelah kehamilan tiga bulan, cheetah betina akan melahirkan 2-8 anak di tempat terpencil seperti singkapan berbatu atau daerah berawa dengan rumput tinggi.

Anak-anaknya rentan terhadap predator, dan banyak yang tidak bertahan hidup pada tahun pertama. Awalnya, ibu meninggalkan anaknya tersembunyi saat berburu, tetapi anaknya akan mulai menemaninya sekitar enam minggu.

Berapa lama Anak Cheetah Tinggal Bersama Induknya?

Cheetah betina menghabiskan waktu lama merawat anaknya dan mengajari mereka keterampilan bertahan hidup yang penting seperti berburu. Anak-anaknya biasanya tinggal bersama ibu mereka selama satu setengah hingga dua tahun.

Apa Ancaman Terbesar Bagi Cheetah?

Cheetah diklasifikasikan sebagai rentan oleh IUCN Red List of Threatened Species. Dengan sekitar 10.000-12.000 individu tersisa di alam liar, cheetah adalah kucing besar paling terancam punah di Afrika.

Secara historis, cheetah telah diburu untuk diambil bulunya, tetapi saat ini beberapa ancaman terbesar bagi kelangsungan hidup mereka adalah hilangnya habitat, dan persaingan untuk mendapatkan sumber daya. Cheetah membutuhkan lahan yang luas untuk bertahan hidup, sehingga peningkatan pemukiman manusia dan pembangunan jalan di habitat mereka menempatkan mereka pada risiko.

Apakah Cheetah Jinak?

Sama seperti Harimau dan Singa, Cheetah merupakan hewan liar. Jadi memeliharanya tidak akan membuat dia jinak, tidak ada jaminan memelihara cheetah membuat dia menjadi jinak. Yang namanya hewan liar itu pasti punya insting berburu, jadi kapan saja dia bisa melukai manusia, walaupun kasus cheetah menyerang manusia hanya sedikit

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021