Mengenal Bunga Dracunculus Vulgaris si Bunga Dracula

FLORA BUNGA TANAMAN HIAS

2021-09-03

Mengenal Bunga Dracunculus vulgaris

AfricanElephantCrossing.com - Berasal dari Mediterania, Dracunculus vulgaris juga dikenal sebagai Voodoo Lily, Snake Lily dan Stink Lily, karena mengeluarkan aroma yang berbau daging busuk saat mekar. Ini adalah cara bunga menarik lalat, yang membantunya menyerbuki Lili Voodoo lainnya untuk menjaga spesies tetap hidup. Untungnya, baunya biasanya hanya bertahan selama satu hari.

Dracunculus Vulgaris adalah anggota famili Araceae [Aroid – Dieffenbachia, Syngonium] yang berasal dari lereng bukit dan daerah berbatu di wilayah Balkan, membentang hingga Kreta, Yunani , Kepulauan Aegea, Anatolia barat daya, dan Mediterania.

Tanaman Parennial ini berbonggol gugur yang telah diperkenalkan di Amerika Utara, termasuk bagian dari Kanada dan Amerika Serikat, dan Eropa utara

Penamaan dracunculus vulgaris berasal dari penampilannya yang unik seperti duri hitam, yang disebut spadix, terjalin oleh kelopak ungu yang menyerupai jubah Drakula. Spadix bisa tumbuh lebih dari empat kaki.

Bunga yang menyeramkan, seperti namanya, membenci sinar matahari langsung dan tumbuh subur di tempat teduh. Semua bagian tanaman beracun jika tertelan dan menyentuh tanaman dapat menyebabkan iritasi kulit atau reaksi alergi.

Terlepas dari kenyataan bahwa batang tanaman biasanya hanya memiliki dua hingga empat daun di bagian atas, dedaunan Dracunculus vulgaris sangat menarik terutama karena daunnya yang berwarna ungu tua.

Dracunculus vulgaris adalah anggota keluarga arum asli Balkan yang secara visual berbeda. Tumbuhan ini menghasilkan sulur ungu hingga hitam yang mengejutkan yang membungkus perbungaan hitam panjang yang disebut bract. Batangnya bisa sepanjang 24 inci [61 sentimeter], membuat tanaman mudah dikenali di kebun.

Mekar juga disertai dengan bau khas yang dimaksudkan untuk menarik lalat untuk penyerbukan, meskipun biasanya baunya ringan kecuali ada orang yang berada tepat di sebelah tanaman. Pembibitan terkadang membawa Dracunculus vulgaris dan juga dapat diperoleh melalui perdagangan dengan tukang kebun lain, untuk orang yang tertarik membudidayakan tanaman ini.

Di alam, Dracunculus vulgaris biasanya tumbuh sendiri, meskipun tukang kebun terkadang menanamnya di penanaman massal. Tanaman ini berkembang biak baik melalui penggunaan umbi di bawah tanah dan distribusi benih di atas tanah.

Karena baunya, yang dihasilkan saat bunga mencapai puncaknya, sebaiknya jangan menanam Dracunculus vulgaris di dekat area yang sering dikunjungi orang. Bunga ungu-hitam, meskipun sangat dramatis, juga dapat berbenturan secara estetis dengan tanaman lain dan ini harus dipertimbangkan saat mengintegrasikan tanaman ke dalam pemandangan lanskap. Dracunculus vulgaris berpasangan dengan baik dengan dedaunan hijau dan tanaman herba sederhana yang akan mengimbangi mekar yang khas tanpa bersaing secara visual.

Orang yang kesulitan menemukan tanaman ini di toko pembibitan atau toko perlengkapan taman dapat mencoba memesan melalui katalog. Pertukaran berkebun, di mana orang bertemu untuk bertukar informasi berkebun, serta spesimen, juga bisa menjadi sumber yang berguna. Dimungkinkan juga untuk mendapatkan benih atau divisi umbi dari tukang kebun setempat.

Berjalan-jalan di sekitar blok dapat mengungkapkan satu tumbuh di halaman seseorang, dan tukang kebun senang berbagi dengan orang-orang yang tertarik dengan kebun mereka.

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021