Mengenal Burung Hantu Beluk Jampuk atau Barred Owl

BURUNG KARNIVORA

Andre DS

2021-09-24 4 min read

Burung Hantu Beluk Jampuk

AfricanElephantCrossing.com - Burung hantu memiliki banyak jenis dan salah satunya adalah Burung Hantu Beluk Jampuk atau Barred Owl yang bisa ditemukan di Indonesia. Burung hantu ini dikenal karena repertoar suara yang dihasilkannya dan keterampilannya yang sempurna sebagai pemburu. Ia juga menggunakan akurasi matanya yang besar dan telinga yang asimetris untuk menentukan lokasi bahkan seekor binatang kecil di lantai hutan. Namun, burung pemangsa ini tampaknya ingin tahu tentang manusia. Beberapa menemukan mereka hampir jinak.

Fakta Menakjubkan tentang Burung Hantu Beluk Jampuk

Burung hantu beluk jampuk terbang hampir tanpa suara. Hal itu disebabkan karena setiap bulu luar biasa lembut dan setiap bulu utama memiliki tepi seperti sisir yang meredam suara saat burung sedang terbang.

Mereka terkenal dengan panggilan utama mereka, yang terdengar seperti “hoo hoo hoo hoo — hoo hoo hoo hoo-ah.”

Burung hantu barred owl memiliki repertoar panggilan dan teriakan termasuk jeritan, cekikikan, desis, serak, dan apa yang terdengar seperti tawa yang menyeramkan. Suara jantan lebih dalam dari suara betina.

Burung hantu barred owl adalah burung hantu besar, namun tak sebesar burung hantu bertanduk besar (great horned owl) dan bahkan akan memangsa orang dewasa.

Telinga burung hantu berada pada ketinggian yang berbeda di atas kepalanya. Dimana hal itu memungkinkan mereka untuk menentukan lokasi mangsa. Selain itu, bulu-bulu di sekitar corong cakram wajah berbunyi ke telinga.

Dimana Beluk Jempuk bisa ditemukan?

Daerah penyebaran burung hantu Beluk Jampuk antara lain di Pulau Keeling, Brunei, Indonesia, Malaysia, Myanmar, Singapura, dan Thailand. Di Indonesia sendiri Beluk Jampuk dapat ditemukan di wilayah Kalimantan, Sumatera, Bangka, Jawa dan Bali.

Burung hantu yang satu ini juga dapat ditemukan di hutan di bagian timur Amerika Serikat dan Kanada tenggara, dengan populasi di Pacific Northwest. Ada juga populasi di pantai barat Meksiko.

Meskipun memiliki tubuh yang besar, dapat menjadi tantangan untuk ditemukan, terutama selama musim dingin di hutan gugur di mana pewarnaannya memungkinkannya untuk berbaur dengan cabang-cabang pohon.

Namun, Beluk Jampuk lebih dan lebih terlihat di pinggiran kota. Ini mungkin karena populasi hewan pengerat, termasuk tikus, tikus, dan tupai, burung yang lebih kecil seperti burung pipit dan burung pipit, dan pohon yang telah tumbuh besar dan cukup kuat untuk membuat burung bersarang di dalamnya. Jadi pemilik rumah pinggiran kota seharusnya tidak terkejut melihat Beluk Jampuk tepat di luar rumah mereka.

Di sisi lain, burung ini sangat ingin tahu tentang manusia. Meskipun mereka dapat membuat suara yang membuat bulu kuduk berdiri, mereka agak jinak. Saat mencarinya di hutan pada siang hari, lihatlah ke pepohonan di tempat-tempat di mana cabang yang tingginya 16 kaki di atas dekat dengan batang pohon. Burung hantu juga menghabiskan sebagian besar waktunya di lubang pohon.

Sangkar

Sebagai burung besar, burung hantu membutuhkan banyak ruang untuk bersarang dan lebih suka memilikinya di rongga-rongga di pohon-pohon besar dan tua, terutama elm dan beech. Namun mereka akan menggunakan sarang tupai atau burung lain jika tidak ada rongga atau kotak sarang. Mereka tidak membangun sarang seperti yang dilakukan beberapa burung lain, tetapi mungkin merapikan lantai area sebelum betina bertelur.

Tampilan Beluk Jampuk

Burung Hantu Beluk Jampuk (1)

Barred Owl memiliki kepala bulat yang tidak memiliki jumbai telinga musuh bebuyutannya, burung hantu bertanduk besar. Dadanya bergaris horizontal abu-abu kecoklatan sementara perutnya bergaris vertikal dengan warna yang sama.

Burung hantu memiliki pola garis putih dan abu-abu kecoklatan di punggung, sayap, dan ekornya. Matanya, seperti mata kebanyakan burung hantu, tidak proporsional besar mengingat ukuran kepalanya. Satu hal yang membuat matanya menonjol adalah warnanya yang hitam, warna yang tidak biasa untuk burung hantu yang ditemukan di Amerika Utara bagian timur. Satu-satunya burung hantu timur lainnya dengan mata hitam adalah burung hantu gudang.

Perilaku

Burung hantu ini kebanyakan berburu di malam hari, meski kadang-kadang bisa terlihat berburu di siang hari. Ia menyendiri dan hanya tinggal bersama pasangan dan anak-anaknya sampai anak-anaknya mandiri.

Meskipun monogami dan kawin seumur hidup, pasangan ini hanya berkumpul untuk berkembang biak. Selama sisa tahun, masing-masing pasangan memiliki wilayah jelajah mereka sendiri.

Teritorial, dan ukuran wilayah rumah berkisar antara 675 hingga 3049 hektar, meskipun ukuran wilayah pengembangbiakan sedikit lebih kecil. Burung hantu yang dilarang tidak bermigrasi kecuali makanan dan tempat tinggal langka, dan beberapa wilayah telah berada dalam keluarga burung hantu yang sama selama beberapa generasi.

Fauna ini mengklaim wilayahnya dengan terbang dari satu tempat ke tempat lain dan bersuara. Ukuran wilayah yang diklaim oleh laki-laki lebih besar dari yang diklaim oleh perempuan.

Makanan

Makanan burung hantu ini terdiri dari mangsa apa pun yang dapat ditaklukkan dan ditelannya. Burung hantu menerkam mangsa terestrial seperti tikus dan cukup gesit untuk menangkap kelelawar di udara.

Ia juga akan menyerang sarang dan mengarungi perairan dangkal untuk mengambil ikan dan udang karang. Burung hantu juga terlihat memakan roadkill. Pada akhirnya, ia mengeluarkan pelet yang berisi bulu, gigi, dan apa pun yang tidak dapat dicerna oleh saluran pencernaannya.

Meskipun burung hantu lebih suka menelan mangsanya utuh, jika makhluk itu terlalu besar, ia akan memakan kepalanya dan menyimpan sisanya untuk nanti. Meskipun kotak sarang dapat membantu, manusia tidak boleh mencoba memberi makan burung hantu liar karena burung hantu akan terbiasa diberi makan, yang berbahaya bagi mereka.

Reproduksi, Bayi, dan Umur dari Beluk Jampuk (Barred Owl)

Fakta tentang reproduksi burung hantu adalah: Mereka biasanya kawin di akhir musim dingin setelah pejantan merayu betina dengan pajangan. Setelah kawin, betina pensiun ke sarang di mana dia bertelur setiap dua atau tiga hari. Selama waktu ini, jantan memberinya makan.

Telurnya berwarna putih, kasar saat disentuh, dan bulat telur, dan hanya betina yang mengeraminya sementara jantan terus memberinya makan. Telur menetas sekitar 28 hari. Bayi-bayi itu tidak berdaya tetapi memiliki bulu putih yang digantikan oleh bulu setelah dua atau tiga minggu.

Setelah telur menetas, betina mengerami bayi burung hantu, atau anak burung hantu selama tiga minggu. Kemudian, dia bergabung dengan pasangannya untuk berburu burung hantu. Bayi burung hantu bisa terbang, kurang lebih, ketika mereka berusia enam minggu dan mandiri ketika mereka berusia enam bulan. Mereka matang secara seksual ketika mereka berusia dua tahun.

Baca Juga

SERANGGA

Mengenal Ngengat Tentara, Serangga Pemakan Daun Beracun

SERANGGA

10 Serangga Lucu dan Imut yang ada di Dunia

Rekomendasi Hewan Lainnya

BURUNG

Perbedaan Burung Kuntul dan Bangau

BURUNG

Mengenal Burung Cekakak, si Raja Udang atau Kingfisher

BURUNG

Mengenal Burung Biru Timur atau Eastern Bluebird

REPTIL

Yang mana duluan keluar : Taring Ular atau Racunnya?

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021