Mengenal Gajah Afrika dan Kehidupannya Lebih Jauh

AFRIKA MAMALIA

Andre DS

2021-08-11

mengenal gajah afrika dan kehidupannya lebih jauh

AfricanElephantCrossing.com - Gajah Afrika adalah mamalia darat terbesar di bumi dan memiliki tubuh yang sangat besar, telinga yang besar, dan belalai yang panjang. Mereka menggunakan belalai mereka untuk mengambil benda, peringatan terompet, menyapa gajah lain, atau menyedot air untuk minum atau mandi, dan lain-lain.

Baik gajah Afrika jantan maupun betina mereka bisa menumbuhkan gading dan masing-masih dapat memiliki gading kiri atau kanan, dan gading yang mereka gunakan lebih banyak biasanya lebih kecil karena kehausan. Gading gajah memiliki banyak fungsi. Gading yang diperpanjang ini dapat digunakan untuk melindungi belalai gajah, mengangkat dan memindahkan benda, mengumpulkan makanan, dan mengupas kulit kayu dari pohon. Mereka juga dapat digunakan untuk pertahanan. Selama masa kekeringan, gajah bahkan menggunakan gadingnya untuk menggali lubang untuk mencari air di bawah tanah.

Perbedaan Gajah Afrika dan Gajah Asia

Ada dua spesies Afrika yang berbeda secara genetik: gajah sabana dan gajah hutan, dengan sejumlah karakteristik yang membedakan keduanya. Gajah sabana Afrika adalah spesies gajah terbesar, sedangkan gajah hutan Asia dan gajah hutan Afrika memiliki ukuran yang sebanding dan lebih kecil.

Gajah Asia berbeda dalam beberapa hal dari kerabat Afrika mereka, dengan lebih dari 10 perbedaan fisik yang berbeda di antara mereka. Misalnya, telinga gajah Asia lebih kecil dibandingkan dengan telinga besar milik spesies Afrika yang berbentuk kipas. Hanya beberapa gajah Asia jantan yang memiliki gading, sedangkan gajah Afrika jantan dan betina dapat menumbuhkan gading.

Kehidupan Sosial Gajah Afrika

Gajah merupakan makhluk sosial. Mereka terkadang berpelukan dengan membungkus belalai mereka bersama-sama untuk menunjukkan salam dan kasih sayang. Gajah juga menggunakan belalainya untuk membantu mengangkat atau menyenggol anak gajah yang sedang melewati rintangan, untuk menyelamatkan sesama gajah yang terjebak dalam lumpur, atau dengan lembut mengangkat gajah yang baru lahir berdiri. Dan seperti halnya bayi manusia yang mengisap jempolnya, anak gajah juga sering kali mengisap belalainya.

Dipimpin oleh seorang ibu, gajah diatur ke dalam struktur sosial yang kompleks dari betina dan anak, sementara gajah jantan cenderung hidup dalam isolasi atau dalam kelompok bujangan kecil. Seekor anak gajah lahir dari seekor betina hanya sekali setiap 4-5 tahun dan setelah masa kehamilan 22 bulan yang terlama dari semua mamalia. Anak gajah dirawat oleh seluruh kawanan betina dalam kelompok. Anak gajah betina dapat tinggal bersama kawanan induknya selama sisa hidup. Sedangkan yang jantan meninggalkan kawanan saat mereka mencapai pubertas. Kelompok sosial gajah hutan sedikit berbeda dan mungkin hanya terdiri dari betina dewasa dan keturunannya. Akan tetapi, mereka mungkin berkumpul dalam kelompok yang lebih besar di pembukaan hutan di mana sumber daya lebih melimpah.

Mengenal Belalai Gajah Afrika

mengenal gajah afrika dan kehidupannya lebih jauh

Belalai gajah Afrika dewasa panjangnya sekitar tujuh kaki (dua meter)! Ini sebenarnya hidung memanjang dan bibir atas. Seperti kebanyakan hidung, belalai adalah untuk mencium.

Ketika seekor gajah minum, ia menyedot sebanyak 2 galon (7,5 liter) air ke dalam belalainya sekaligus. Kemudian ia menggulung belalainya ke bawah, memasukkan ujung belalainya ke dalam mulutnya, dan meniup. Keluarlah air, tepat di tenggorokan gajah.

Gajah juga menggunakan belalai mereka sebagai snorkel (alat bantu bernafas) ketika mereka menyelam ke air yang dalam. Belalai gajah dikendalikan oleh banyak otot. Dua bagian seperti jari di ujung belalai memungkinkan gajah melakukan manuver halus seperti memetik buah beri dari tanah atau memetik satu daun dari pohon. Gajah juga dapat menggunakan belalainya untuk menangkap seluruh cabang pohon dan menariknya ke mulutnya dan untuk menarik rerumputan dan memasukkan tanaman hijau ke dalam mulutnya.

Ketika seekor gajah mencium sesuatu yang menarik, ia mengendus-endus udara dengan belalainya terangkat seperti periskop kapal selam. Jika terancam, gajah juga akan menggunakan belalainya untuk membuat suara terompet yang keras sebagai peringatan.\

Habitat Gajah

Gajah Afrika hanya dapat ditemukan di wilayah Afrika Timur, Afrika Barat, Afrika Tengah dan Afrika Selatan. Karena gajah Afrika tinggal di tempat yang panas, mereka menggunakan belalainya untuk membantu mereka tetap dingin. Pertama-tama mereka menyemprotkan sebatang penuh air dingin ke tubuh mereka. Kemudian mereka sering mengikutinya dengan taburan debu untuk membuat lapisan pelindung kotoran pada kulit mereka. Gajah memungut dan menyemprotkan debu dengan cara yang sama seperti mereka mengambil airdengan belalainya

Gajah membutuhkan lahan yang luas untuk bertahan hidup dan memenuhi kebutuhan ekologisnya, yang meliputi makanan, air, dan ruang. Rata-rata, seekor gajah dapat makan hingga 18 jam dan dapat makan sebanyak 136 kilogram makanan dalam satu hari. Akibatnya, ketika mereka kehilangan habitat, mereka sering berkonflik dengan manusia dalam memperebutkan sumber makanan.

Terancam Punah

IUCN menunjukkan data populasi gajah Afrika yang ditemukan di berbagai habitat telah menurun sebanyak 60 persen selama 50 tahun terakhir. Jika ditotalkan, hanya tersisa sekitar 415 ribu gajah Afrika. Terdengar seperti banyak, namun resiko kepunahan dihitung dengan tingkat penurunan. Jika terus diburu, populasi gajah akan terus menurun dan memakan waktu yang sangat lama untuk pulih. Seperti yang kita tahu bahwa gajah memiliki tingkat reproduksi yang lama dikarenakan masa kehamilan yang lama yaitu hampir 2 tahun.

Orang berburu gajah untuk diambil gadingnya. Dimana gadingnya dipergunakan untuk obat ataupun dekorasi.

Baca juga : Mengenal Singa Afrika Lebih Jauh

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021