Mengenal Hiu Martil, Predator Laut Berkepala Unik

IKAN KARNIVORA

2021-09-08

Hiu Kepala Martil

AfricanElephantCrossing.com -Hiu martil terkenal karena kepalanya yang panjang dan persegi panjang. Bentuk kepala ini memiliki berbagai fungsi, termasuk memberikan hiu penglihatan 360 derajat serta kemampuan berburu yang lebih baik. Hiu martil adalah predator sempurna yang menggunakan kepalanya yang berbentuk aneh untuk meningkatkan kemampuannya menemukan mangsa. Hiu ini menghuni daerah pesisir dan tepi lempeng benua.

4 Fakta menarik tentang hiu martil

Pecinta kehangatan: Hiu martil adalah ikan yang lebih menyukai perairan pantai yang hangat.

Perenang yang efisien: Hiu martil cenderung berenang pada suatu sudut untuk mengurangi hambatan dan meningkatkan efisiensi berenangnya.

Menjadi hijau: Salah satu spesies hiu martil, hiu bonnethead, sebenarnya adalah omnivora, karena memakan rumput laut.

Pemburu yang lebih baik : Kepala panjang hiu martil memungkinkan hiu untuk menyebarkan organ sensorik khusus, yang memberinya keuntungan berburu dibandingkan hiu lainnya.

Klasifikasi dan Nama Ilmiah Hiu Martil

Hiu ini termasuk dalam kelas Chondrichthyes, atau ikan bertulang rawan. Ordo hiu martil adalah Carcharhiniformes, yang memiliki dua sirip dorasal, lima celah insang, dan merupakan ordo terbesar dari hiu. Keluarga Sphyrnidae adalah martil, yang meliputi genus Sphyrna dan genus Eusphyrna. Sphyrna mencakup sembilan spesies hiu martil sejati, dan Eusphyrna hanya mencakup satu spesies, hiu kepala sayap.

Nama ilmiah keluarga untuk hiu martil, Sphyra, adalah kata Yunani untuk "palu."

Spesies Hiu Martil

Ada sembilan spesies hiu martil sejati, dengan kebanyakan dari hiu martil adalah hiu kecil dan beberapa, seperti hiu martil besar, cukup besar untuk menimbulkan ancaman bagi manusia. Beberapa diberi nama berdasarkan bentuk kepalanya, seperti hiu bonnethead. Beberapa, seperti martil bergigi, dinamai berdasarkan fitur di kepala hiu martil. Kepala martil bergigi memiliki deretan punggung di sepanjang bagian depan wajahnya.

Hiu kepala sayap adalah jenis hiu martil kuno, karena kepalanya secara signifikan lebih besar secara proporsional dengan bagian tubuhnya yang lain.

Bentuk Hiu Martil

Hiu Kepala Martil

Ikan martil adalah ikan yang berwarna abu-abu-hijau pada bagian punggung, dan memiliki perut putih cerah. Perut ini memungkinkan hiu ini untuk menyamarkan diri terhadap kecerahan permukaan laut saat berburu mangsa.

Hiu martil memiliki mulut kecil sebanding dengan kepalanya. Giginya bergerigi dan kecil. Matanya tepat berada di tepi wajah, memberi bidang pandang yang luas. Hiu martil memiliki 5 celah insang.

Kepala hiu yang unik ini memiliki tujuan di luar visi yang luar biasa. Seperti kebanyakan hiu, hiu martil menggunakan organ sensorik di wajah untuk mendeteksi impuls listrik yang dikeluarkan oleh makhluk lain. Organ-organ ini membantu dalam menemukan dan menangkap mangsa. Keluarga hiu martil memiliki kemampuan deteksi yang meningkat karena organ sensorik tersebar di seluruh kepala.

Penyebaran ini memungkinkan hiu martil untuk menemukan makanan, seperti ikan pari, di dasar laut berpasir. Hiu ini bisa sekecil 0,9 m dan sepanjang 6,1 m. Memiliki sirip punggung yang tinggi dan runcing. Beberapa spesies memiliki lekukan di ujung ekor.

Distribusi, Populasi, dan Habitat Hiu Martil

Hiu unik ini hidup di sepanjang garis pantai dan lempeng benua. Mereka lebih suka perairan hangat dan hanya ditemukan di laut. Hiu ini bermigrasi ketika musim berubah, pindah ke kutub selama musim panas dan ke khatulistiwa selama musim dingin. Populasi hiu ini padat di sekitar Hawaii, Kosta Rika, dan Afrika Timur dan Selatan.

Beberapa spesies membentuk kumpulan ratusan individu pada siang hari. Sekolah-sekolah ini terutama perempuan martil. Pada malam hari, sebagian besar spesies adalah pemburu soliter. Populasi sebagian besar spesies hiu martil telah menurun, dengan beberapa spesies terdaftar sebagai terancam sementara yang lain terancam punah.

Predator dan Mangsa Hiu Martil

Hiu martil cenderung menjadi makhluk karnivora. Mereka akan memakan ikan, krustasea, dan cumi. Favorit tertentu dari martil adalah ikan pari. Mereka akan menggunakan kemampuan sensorik mereka yang ditingkatkan untuk menemukan mereka terkubur di pasir dan kemudian menjepitnya menggunakan kepala mereka.

Hiu yang satu ini lebih suka berburu di perairan dangkal, dan beberapa spesies bahkan menjelajah ke teluk dan perairan payau untuk mencari mangsa. Jika hiu tidak dapat menemukan makanan, mereka diketahui memakan anak mereka sendiri.

Mereka dianggap sebagai predator yang lebih baik daripada spesies hiu lainnya. Hiu kepala martil tidak memiliki predator alami. Manusia adalah ancaman terbesar bagi spesies ini, karena mereka ditangkap dengan sengaja untuk diambil siripnya atau kadang-kadang tidak sengaja terjaring jaring ikan.

Umur dan Reproduksi Hiu Martil

Hiu ini berkembang biak di musim semi dan musim panas. Musim kawin mereka tahunan, tidak seperti spesies hiu lainnya. Jantan menggigit betina dengan kejam sampai dia mengizinkannya untuk kawin dengannya. Namun, dia bisa mengusirnya jika dia tidak tertarik padanya. Proses ini bisa memakan waktu berjam-jam sampai betina memutuskan untuk tunduk pada pasangannya. Hiu ini memiliki kulit tebal, yang berarti ritual kawin tidak menyakitkan, meskipun betina yang lebih tua sering memiliki bekas luka dari gigitan.

Hiu kepala martil membuahi telur mereka secara internal, menciptakan lingkungan yang aman bagi anak-anak mereka untuk berkembang. Betina melahirkan anak hidup setelah masa kehamilan 10 sampai 12 bulan. Anak anjing dilahirkan di perairan yang lebih dangkal dan dibiarkan berjuang sendiri. Mereka berenang ke perairan yang lebih dalam begitu mereka lebih tua.

Hiu ini adalah salah satu dari banyak spesies hiu yang menderita akibat industri sirip hiu. Sirip hiu adalah saat hiu dipanen untuk diambil siripnya dan kemudian dibuang kembali ke laut, seringkali saat masih hidup. Sirip hiu digunakan secara ilegal dalam pengobatan, serta sup sirip hiu. Hiu ini juga dihargai sebagai ikan olahraga.

Jutaan hiu bersirip setiap tahun, dan populasi hiu martil sangat menderita karenanya. Namun, karena mereka bereproduksi setahun sekali, hiu martil dapat mengisi kembali populasinya lebih cepat daripada spesies hiu lainnya. Kebanyakan hiu lambat berkembang biak dan bereproduksi, sehingga jumlah mereka tidak dapat mengimbangi penurunan populasi yang disebabkan oleh sirip hiu.

Artikel Terkait

IKAN KARNIVORA

Mengenal Hiu Martil, Predator Laut Berkepala Unik

IKAN

Sailfish atau Ikan Layar: Perenang Tercepat di Dunia

MAMALIA IKAN BURUNG

Top 7 Hewan Tercepat yang Ada di Bumi

Rekomendasi lainnya

MAMALIA INDONESIA KARNIVORA

Macan Tutul Jawa, yang Kini Tak Lagi Nampak Di Hutan Pulau Jawa

2021-09-09

IKAN KARNIVORA

Mengenal Hiu Martil, Predator Laut Berkepala Unik

2021-09-08

KARNIVORA BURUNG

Mengenal Elang Peregrine | Hewan Tercepat di Dunia

2021-09-06

IKAN

Sailfish atau Ikan Layar: Perenang Tercepat di Dunia

2021-08-31

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021