Mengenal Tanaman Karnivora Drosera Rotundifolia

KARNIVORA FLORA

Andre DS

2021-08-29

Mengenal Tanaman Karnivora Drosera Rotundifolia

AfricanElephantCrossing.com - Drosera Rotundifolia adalah tanaman yang aneh dan indah yang dapat ditemukan duduk di antara di tepi kolam, di padang rumput basah dan rawa-rawa. Juga dikenal sebagai sundew biasa, Drosera rotundifolia adalah tanaman kecil yang terancam punah yang menangkap dan mencerna mangsanya, sebagian besar memangsa lalat dan cacing. Drosera mendapatkan namanya dari kata Yunani "drosos", yang berarti "titik embun".

Daun tanaman yang bulat, hijau limau dibatasi dengan rambut runcing berwarna magenta, yang ujungnya berkilau dengan tetesan kecil lendir, zat kental, manis, dan lengket yang diproduksi oleh tanaman untuk menarik mangsanya. Setelah serangga mengendap di lendir, ia menjadi macet, di mana daun sundew membungkus dirinya di sekitar serangga dengan cara yang mirip dengan tentakel gurita.

Sejarah Drosera Rotundifolia

Nama Drosera berasal dari kata Yunani drósos dan droseros yang masing-masing berarti "embun" dan "tertutup embun". Kata-kata ini mengacu pada ekskresi berembun dari rambut kelenjar di tepi daun. Dalam jamu tua, tanaman ini dikenal sebagai Rosa solis, yang berarti "embun matahari", atau Sundew. Dalam bahasa Latin, rotundifolia berarti "berdaun bulat".

Dalam kisah Nordik, Edda, tetesan embun ini dipahami sebagai air mata yang ditumpahkan oleh dewi Freya, yang tidak mampu menahan perpisahan dari pasangannya, Odin. Tetesan embun unik tanaman yang tidak menguap di bawah sinar matahari memang merupakan fenomena aneh yang telah lama menyita imajinasi manusia. Pada abad ketiga belas, para alkemis berusaha membuat emas dari sekresi ini atau ramuan untuk umur panjang yang berjudul “Ad longam vitam suam”. Namun, mereka tidak berhasil. Tanaman itu tampaknya tidak diketahui oleh mereka yang mempraktikkan pengobatan di Roma kuno, namun digunakan selama Abad Pertengahan sebagai obat untuk batuk, infeksi paru-paru, batuk rejan, konsumsi [tuberkulosis], epilepsi, serta kondisi ginjal dan kandung kemih.

Di Swedia, spesies Drosera digunakan dalam kombinasi dengan enzim proteolitik untuk menghasilkan sesuatu yang dikenal sebagai "susu kental" atau "susu panjang". Hasilnya adalah minuman kental yang menyegarkan, sedikit asam, dan tetap segar untuk waktu yang lama.

Karakteristik Drosera Rotundifolia

Karakteristik Drosera Rotundifolia

Tumbuhan pemakan serangga ini terdiri dari satu akar utama dan akar bantu. Tanaman ini memiliki daun yang mencolok, berbentuk bola, berongga pada batang yang panjang, tertekan, berbaring rata di tanah. Di tepi daun dan di permukaan atas banyak rambut kelenjar berwarna ungu yang masing-masing memiliki kelenjar bulat kecil mengkilap di bagian atas.

Kelenjar ini mengeluarkan cairan kental dan lengket untuk menarik dan menjebak serangga kecil. Rambut kelenjar secara bertahap tumbuh ke dalam menuju mangsanya sampai tubuh serangga ditelan oleh kepala kelenjar yang mengeluarkan cairan pencernaan seperti pepsin. Produk sampingan dari proteolisis diserap oleh rambut kelenjar, meninggalkan cangkang kitin serangga di belakang daun.

Protein hewani diperlukan untuk tanaman karnivora, karena mereka biasanya tumbuh di tanah yang kekurangan nutrisi. Jika perlu, tanaman ini juga mampu mengambil nutrisi dari air, karbon dioksida dan sinar matahari seperti tanaman normal lainnya; namun, jika dipaksa untuk melakukan ini, mereka akan lebih lemah daripada sebaliknya.

Batang bunga yang tegak dan tipis tumbuh hingga ketinggian sekitar 10 hingga 20 cm dari pusat roset daun, ini menghasilkan rasema satu sisi, melingkar, sederhana sebelum menghasilkan bunga kecil berwarna putih kehijauan. Tanaman bereproduksi sebagian besar secara aseksual dari tunas daun.

Merupakan Tanaman Karnivora

Tanaman ini memakan serangga yang tertarik pada tetesan lendir yang berkilau, sarat dengan zat manis, menutupi daunnya. Dimana hal tersebut telah mengembangkan perilaku karnivora ini sebagai respons terhadap habitatnya, yang biasanya miskin nutrisi atau sangat asam sehingga ketersediaan nutrisi sangat menurun.

Tanaman menggunakan enzim untuk melarutkan serangga yang menempel pada tentakel kelenjar dan mengekstrak amonia atau dari protein dan nutrisi lain dari tubuh mereka. Amonia menggantikan nitrogen yang diserap tanaman lain dari tanah, dan tanaman yang ditempatkan di lingkungan bernitrogen tinggi kurang bergantung pada nitrogen dari serangga yang ditangkap.

Diasumsikan bahwa serangga juga tertarik pada warna merah cerah dari sundew biasa, tetapi penelitian yang menggunakan perangkap buatan menunjukkan bahwa warna tidak mempengaruhi daya tarik mangsa.

Habitat

Tanaman kecil yang menarik ini dapat ditemukan tumbuh di tegalan masam, tanah yang kaya gambut dan rawa-rawa di Kutub Utara tetapi juga di zona ringan Eropa, Asia dan Amerika Utara, tumbuh baik di dataran maupun di ketinggian hingga 1.800 meter di atas permukaan laut. Penurunan terus-menerus daerah rawa di Eropa tengah telah memiliki pengaruh yang sangat merugikan pada perkembangbiakan Sundew dan sekarang menjadi spesies yang dilindungi. Untuk alasan ini, tanaman D. ramentaceae, yang berasal dari Madagaskar, digunakan sebagai pengganti dalam produksi farmasi. Tanaman ini dibudidayakan pada tanaman khusus yang ditujukan untuk pembuatan farmasi.

Persiapan

A.Vogel/Bioforce menggunakan Sundew segar yang dipanen di Finlandia, di mana tanaman ini berlimpah dan bukan termasuk spesies yang dilindungi. Tanaman dikumpulkan saat mekar dan kemudian dikirim segera melalui angkutan udara ke Swiss, dan dikombinasikan dengan alkohol untuk menghasilkan tingtur.

A.Vogel/Bioforce melakukan penelitian di Finlandia yang mengungkapkan bahwa, karena luasnya lahan rawa di negara ini, Drosera rotundifolia bukanlah tanaman yang terancam punah dan pemanenan tanaman saat ini di alam liar masih berkelanjutan.

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021