Mengenal Tapir Asia, Hewan Imut yang Terancam Punah

HERBIVORA MAMALIA

Andre DS

2021-10-01 4 min read

Tapir Asia

AfricanElephantCrossing.com - Tapir Asia (Tapirus indicus) atau juga yang dikenal sebagai Tapir Malaysia adalah hewan lucu yang memiliki belalai yang dapat diperpanjang dan saat ini memiliki status terancam punah.

Populasinya terancam karena aktivitas manusia. Penghancuran habitat hutannya berdampak serius pada jumlah hewan tersebut. Tapir Asia dapat ditemukan di kebun binatang di seluruh dunia. Tetapi, akan sangat menyedihkan jika ini menjadi satu-satunya tempat di mana mereka ada.

Tapir memiliki empat spesies, dimana tiga diantaranya berada di Amerika Selatan dan satunya lagi berada di Asia Tenggara, salah satunya Indonesia.

Untuk di Indonesia, Tapir hanya bisa ditemukan di pulau Sumatera, lebih tepatnya mulai dari selatan Danau Toba hingga Lampung.

Apa itu Tapir?

Tapir adalah mamalia besar dan merupakan hewan pemakan tumbuh-tumbuhan (herbivora) dalam keluarga Tapiridae.

Tapir tinggal di hutan tetapi menghabiskan banyak waktu mereka di air. Ciri tapir yang paling mencolok bagi banyak orang adalah moncongnya yang panjang, lincah, dan berotot.

Secara teknis, moncongnya dikenal sebagai belalai. Itu terbuat dari hidung dan bibir atas binatang itu. Lubang hidung terletak di ujung belalai.

Belalai tapir bisa diperpanjang. Belalai tersebut dapat digunakan untuk memegang, yang berarti dapat membungkus benda dan memegangnya. Bisa juga digunakan untuk mengupas daun dari cabang dan memetik buah.

Belalai mungkin mengingatkan beberapa orang pada belalai gajah, tetapi tapir lebih dekat hubungannya dengan badak dan kuda daripada gajah.

Tapir, badak, dan kuda adalah mamalia dalam ordo Perissodactyla. Mereka milik keluarga yang berbeda dalam ordo ini. Gajah adalah mamalia dalam ordo Proboscidea.

Penempatan mereka dalam urutan terpisah berarti bahwa mereka berbeda secara signifikan dari tiga hewan lainnya.

Penampilan Tapir

Tapir Asia atau Tapir Malaysia

Ukuran dan berat tapir bervariasi. Jantan bisa mencapai panjang 6 kaki dan berat 325 kg. Betina umumnya lebih berat daripada jantan dan dapat mencapai 900 pon atau lebih.

Tapir dewasa tingginya sekitar 42 inci di bahu. Tubuh tapir lebih kecil di bagian depan daripada di bagian belakang.

Hewan ini memiliki kaki yang pendek dan ekor yang sangat pendek. Ada empat jari di masing-masing kaki depannya dan tiga jari di masing-masing kaki belakangnya. Jari-jari kaki terpisah jauh. Masing-masing ditutupi oleh lapisan tebal protein yang disebut keratin, yang menciptakan kuku.

Dari segi penampilan, mungkin orang-orang akan berpikir bahwa hewan ini merupakan hewan yang lamban. Namun itu salah, hewan ini bisa berlari dengan cepat apabila diperlukan. Tapir juga merupakan perenang yang handal.

Berkamuflase

Tapir Asia adalah spesies tapir terbesar dan memiliki belalai terpanjang.

Tapir Asia memiliki pola hitam dan putih yang khas di tubuhnya. Tubuh berwarna hitam atau abu-abu gelap kecuali area putih di bagian belakang dan samping. Area ini dimulai tepat di belakang bahu dan meluas hingga ke tengah pantat. Setiap telinga berujung dengan warna putih juga.

Tapir aktif di malam hari, meskipun terkadang terlihat di siang hari. Tampaknya kontras dramatis dalam warna tapir akan membuatnya mudah dilihat di alam liar, tetapi pewarnaan hewan itu sebenarnya adalah jenis kamuflase.

Dua nada di tubuhnya membantu menyamarkan hewan itu saat bergerak melalui hutan yang diterangi cahaya bulan dan berisi bayangan. Batas tajam antara bagian hitam dan putih tapir memecah bentuknya pada malam hari.

Pola tersebut membantu mencegah predator melihat garis luar tubuhnya dan mengenali bahwa itu adalah binatang. Jenis kamuflase ini dikenal sebagai pewarnaan destruktif.

Kehidupan di alam liar

Tapir Asia umumnya adalah hewan soliter, kecuali ketika betina sedang membesarkan anak sapi. Namun, terkadang terlihat bepergian dengan pendamping dewasa, seperti yang ditunjukkan dalam video di atas. Pendamping ini mungkin kerabat.

Habitat yang disukai hewan ini adalah hutan lebat yang memiliki badan air permanen. Ia menghabiskan sebagian besar waktunya di dekat atau di air ini.

Tapir merupakan hewan herbivora yang artinya memakan daun, tunas muda, buah-buahan, dan tumbuhan lainnya. Sebagian besar pemberian pakannya dilakukan pada malam hari atau saat fajar dan senja.

Ia memiliki mata kecil dan penglihatan yang buruk, tetapi pendengaran dan indra penciumannya sangat baik. Ia menemukan makanannya dengan bau.

Tapir menciptakan jaringan jalan yang rumit di hutan saat mencari makanan. Tapir menandai jalan mereka dengan air seni untuk menunjukkan bahwa mereka adalah bagian dari wilayah mereka. Kotoran yang mereka jatuhkan mengandung biji dari buah yang mereka makan, yang memungkinkan tanaman menyebar dari satu area ke area lain.

Tapir memiliki sedikit pemangsa, tetapi terkadang diserang oleh harimau. Mekanisme pertahanannya adalah kemampuannya untuk berlari, bertahan di bawah air selama satu menit atau lebih.

Hewan ini dapat berlari dengan cepat, memaksa jalan melalui hutan yang berisi cabang-cabang tebal. Jenis lingkungan ini sering memperlambat atau menghalangi perjalanan harimau. Tapir juga memiliki kulit keras yang berfungsi sebagai pelindung gigi pemangsa.

Status Populasi Tapir Asia

Tapir Malaya umumnya adalah hewan soliter, kecuali ketika betina sedang membesarkan anak sapi. Namun, terkadang terlihat bepergian dengan pendamping dewasa, seperti yang ditunjukkan dalam video di atas. Pendamping ini mungkin kerabat.

Habitat yang disukai hewan ini adalah hutan lebat yang memiliki badan air permanen. Ia menghabiskan sebagian besar waktunya di dekat atau di air ini.

Tapir merupakan hewan herbivora yang artinya memakan daun, tunas muda, buah-buahan, dan tumbuhan lainnya. Sebagian besar pemberian pakannya dilakukan pada malam hari atau saat fajar dan senja.

Ia memiliki mata kecil dan penglihatan yang buruk, tetapi pendengaran dan indra penciumannya sangat baik. Ia menemukan makanannya dengan bau.

Tapir menciptakan jaringan jalan yang rumit di hutan saat mencari makanan. Tapir menandai jalan mereka dengan air seni untuk menunjukkan bahwa mereka adalah bagian dari wilayah mereka. Kotoran yang mereka jatuhkan mengandung biji dari buah yang mereka makan, yang memungkinkan tanaman menyebar dari satu area ke area lain.

Tapir memiliki sedikit pemangsa, tetapi terkadang diserang oleh harimau. Mekanisme pertahanannya adalah kemampuannya untuk berlari, bertahan di bawah air selama satu menit atau lebih.

Hewan ini dapat berlari dengan cepat, memaksa jalan melalui hutan yang berisi cabang-cabang tebal. Jenis lingkungan ini sering memperlambat atau menghalangi perjalanan harimau. Tapir juga memiliki kulit keras yang berfungsi sebagai pelindung gigi pemangsa.

Konservasi Spesies

Para konservasionis berusaha melindungi tapir, tetapi keinginan manusia untuk mendapatkan lahan baru merupakan masalah besar. Rencana aksi konservasi diperlukan di beberapa daerah di mana hewan itu hidup. Dimana rencana sudah ada, mereka perlu diikuti.

Kebun binatang sering dikritik, tetapi yang terbaik memiliki setidaknya satu fungsi yang berguna. Mereka terkadang mampu membiakkan hewan yang terancam punah seperti tapir Asia.

Mereka mungkin juga dapat mendidik masyarakat tentang penderitaan makhluk yang terancam punah. Upaya organisasi, kelompok, dan individu pada Hari Tapir Sedunia juga dapat membantu.

Upaya ini dan lainnya mungkin menjadi sangat penting di masa depan tapir.

Baca Juga

MAMALIA

Kucing Karakal : Deskripsi, Habitat, Makanan dan Status Konservasi

HERBIVORA MAMALIA

Mengenal Tapir Asia, Hewan Imut yang Terancam Punah

MAMALIA KARNIVORA

Mengenal Singa Asia : Fakta, Habitat, Makanan dan Populasi

MAMALIA KARNIVORA

Anjing Liar Afrika : Habitat, Makanan, Reproduksi dan Status Konservasi

Hewan Menarik Lainnya

BURUNG

Perbedaan Burung Kuntul dan Bangau

BURUNG

Mengenal Burung Cekakak, si Raja Udang atau Kingfisher

BURUNG

Mengenal Burung Biru Timur atau Eastern Bluebird

REPTIL

Yang mana duluan keluar : Taring Ular atau Racunnya?

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021