Mengenal Singa Asia : Fakta, Habitat, Makanan dan Populasi

MAMALIA KARNIVORA

Andre DS

2021-09-30 3 min read

Singa Asia atau Singa India

AfricanElephantCrossing.com - Singa Asia (Panthera leo persica) adalah subspesies dari singa yang hanya bertahan hingga saat ini di India dan oleh karena itu ia juga memiliki julukan sebagai singa India. Singa Asia pernah berkisar dari Mediterania ke India, meliputi sebagian besar Asia Barat Daya di mana ia juga dikenal sebagai Singa Persia.

Populasi liar singa Asia saat ini terdiri dari sekitar 350 individu terbatas pada Hutan Gir di negara bagian Gujarat, India, dan berada di bawah perlindungan pribadi penguasa negara kecil. Habitat singa Asia termasuk hutan kering tropis, padang rumput tropis, gurun dan semi-gurun.

Karakteristik Singa Asia

Dibandingkan dengan sepupu Afrika mereka, singa Asia memiliki bulu yang lebih berbulu, dengan rumbai yang lebih panjang di ujung ekor dan jumbai rambut yang lebih panjang di siku.

Ciri fisik yang paling mencolok ditemukan pada semua singa Asia, tetapi jarang pada singa Afrika, adalah lipatan kulit memanjang di sepanjang perut mereka.

Surai singa Asia umumnya lebih pendek daripada singa Afrika, sehingga telinganya selalu terlihat. Singa Asia, secara umum, sedikit lebih kecil dari singa Afrika.

Singa Asia jantan berukuran panjang 1,7 – 2,5 meter dan berat 150 – 250 kilogram, sedangkan singa Asia betina berukuran panjang 1,4 – 1,75 meter dan berat 120 – 182 kilogram.

Ekor singa Asia rata-rata memiliki panjang sekitar 70 – 105 sentimeter.

Seperti semua kucing, singa Asia dilengkapi dengan cakar kuat yang dapat ditarik dan gigi taring panjang yang tajam yang digunakan untuk menyeret mangsanya ke tanah.

Perilaku Singa Asia

Seperti sepupu Afrika mereka, singa Asia adalah hewan yang sangat ramah yang hidup dalam unit sosial atau kelompok yang disebut dengan pride (kebanggaan).

Namun, pride singa Asia lebih kecil. Penelitian telah menunjukkan bahwa sebagian besar kelompok Singa Asia hanya berisi dua wanita dewasa dibandingkan dengan kelompok Singa Afrika yang rata-rata berisi 4 sampai 6 wanita dewasa.

Koalisi singa betina Asia terbesar yang tercatat adalah kelompok beranggotakan lima orang. Namun, harus dikatakan bahwa meskipun populasi dan habitatnya kecil, hanya sedikit individu hewan yang diketahui.

Singa Asia jantan kurang akif dan hanya bergaul dengan kelompok saat kawin atau membunuh besar. Telah dikemukakan bahwa ini mungkin karena hewan mangsa mereka lebih kecil daripada yang ada di Afrika, membutuhkan lebih sedikit pemburu untuk menangkap mereka.

Seperti singa Afrika, berburu adalah kegiatan yang kooperatif, tetapi jantan dewasa jarang berpartisipasi. Jika vegetasi jarang, perburuan biasanya dilakukan pada malam hari, tetapi di tempat yang lebat, dapat juga dilakukan pada siang hari.

Singa berburu secara sembunyi-sembunyi untuk mendekati mangsanya dan kemudian menyerang dan menjatuhkannya sebelum mangsanya berlari lebih cepat dari mereka.

Hanya satu dari sekitar empat perburuan yang berakhir dengan sukses. Singa tidak aktif hampir sepanjang hari, menghabiskan hingga 20 jam per hari untuk istirahat atau tidur.

Kembang Biak

Perkawinan tidak musiman dan berlangsung sepanjang tahun. Singa Asia jantan mencapai kematangan seksual pada usia sekitar 5 tahun dan singa Asia betina mencapai kematangan seksual lebih awal pada usia sekitar 4 tahun.

Masa kehamilan berlangsung antara 100 – 119 hari setelah 1 – 6 anak lahir. Interval antara kelahiran bisa 18 – 26 bulan.

Anak-anaknya mulai makan daging pada usia sekitar 3 bulan sambil terus menyusu hingga 6 bulan.

Anak singa Asia menghabiskan 9 bulan untuk menyempurnakan keterampilan berburu mereka, menjadi mandiri pada usia satu tahun dan mencapai kedewasaan pada usia 3 hingga 4 tahun.

Persentase kematian anak singa sangat tinggi, hingga 80% dapat mati sebelum usia 2 tahun. Rentang hidup singa Asia adalah 16 – 18 tahun.

Makanan

Seperti semua kucing liar, singa Asia adalah karnivora. Makanan khas singa Asia adalah rusa, kijang, babi hutan, dan kerbau.

Populasi

Singa Asia digolongkan sebagai hewan yang terancam punah. Perlindungan resmi oleh pemerintah kekaisaran diberikan pada tahun 1900, namun, dengan meningkatnya populasi manusia, penggembalaan berlebihan, dan perusakan tutupan hutan, habitat yang sesuai berkurang menjadi sekitar 1.300 kilometer persegi.

Pada tahun 1957, tiga singa Afrika, hampir tidak berbeda dari kerabat Asia mereka, dilepaskan di cagar alam Hutan Gir.

Peningkatan mereka telah menunjukkan bahwa pendekatan semacam itu dapat memastikan kelangsungan keberadaan singa di Asia. Sekitar 85 singa Asia bertahan hidup di penangkaran.

Baca Juga

MAMALIA

Kucing Karakal : Deskripsi, Habitat, Makanan dan Status Konservasi

HERBIVORA MAMALIA

Mengenal Tapir Asia, Hewan Imut yang Terancam Punah

MAMALIA KARNIVORA

Mengenal Singa Asia : Fakta, Habitat, Makanan dan Populasi

MAMALIA KARNIVORA

Anjing Liar Afrika : Habitat, Makanan, Reproduksi dan Status Konservasi

Hewan Menarik Lainnya

BURUNG

Perbedaan Burung Kuntul dan Bangau

BURUNG

Mengenal Burung Cekakak, si Raja Udang atau Kingfisher

BURUNG

Mengenal Burung Biru Timur atau Eastern Bluebird

REPTIL

Yang mana duluan keluar : Taring Ular atau Racunnya?

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021