Yang mana duluan keluar : Taring Ular atau Racunnya?

REPTIL

Andre DS

2021-09-25 2 min read

Taring Ular

AfricanElephantCrossing.com - Ular memiliki gigi khusus untuk menyuntikkan racun ke mangsanya. Gigitan ular yang cepat merupakan cara sempurna untuk menyuntikkan racun ke mangsanya. Taring tersebut menyemprotkan racun yang yang dapat melukai, melumpuhkan, atau bahkan membunuh korbannya. Tapi yang menjadi pertanyaan, saat ular menggigit mana yang duluan keluar? Taring atau racun?

Tidak seperti beberapa taring hewan lainnya, taring ular sangat beradaptasi untuk bertindak sebagai sistem pengiriman racun. Misalnya, banyak hewan bertaring lainnya, seperti serigala atau kucing, menggunakan taringnya untuk menusuk dan merobek daging. Tapi taring ular memiliki lekukan di sepanjang sisinya atau lubang penuh di dalam giginya yang membantu mereka menyuntikkan racun ke mangsanya, kata Alessandro Palci, seorang rekan peneliti di College of Science and Engineering di Flinders University di Australia, yang berspesialisasi dalam paleontologi dan evolusi.

Palci dan timnya menerbitkan penelitian terbaru mereka tentang taring ular di jurnal Proceedings of the Royal Society B Biological Sciences pada Agustus 2021. Tim peneliti mengungkap bagaimana gigi khusus pengangkut racun ular berevolusi.

Taring berbisa pertama kali berkembang sebagai alur di dasar gigi ular. Alur ini kemungkinan besar berevolusi untuk menjaga gigi melekat kuat pada rahang, karena gigi ular biasanya memiliki akar yang sangat dangkal, para peneliti menemukan. Alur berkerut ini, yang disebut plicidentine, memberi rahang lebih banyak area permukaan untuk dilekati.

Taring berkembang dari kerutan di gigi ini, menurut tim Palci, yang mempelajari gambar mikroCT 3D dari taring 19 spesies ular dan tiga spesies kadal, serta slide yang dibuat tipis dari beberapa spesimen.

Para ilmuwan mempelajari setiap spesies yang berbisa dan tidak, dan yang memiliki taring dan tanpa taring. Mereka menemukan alur ini, yang menunjukkan bahwa mereka kemungkinan berkembang pada spesies ular leluhur yang tidak berbisa. Ular berbisa mengkooptasi alur yang sudah ada ini untuk mengirimkan racun ke mangsanya, para peneliti menemukan.

"Yang istimewa dari ular bertaring adalah gigi mereka memperlihatkan 'kerutan' yang jauh lebih besar dan lebih dalam. Ketika salah satu kerutan ini tumbuh lebih besar dari yang lain, itu membentuk alur di sepanjang gigi." kata Palci.

Alur ini menggiring cairan beracun dari kelenjar racun terdekat ke mangsanya saat ular menggigit. Taring racun yang sederhana hanya memiliki alur dangkal di permukaannya, tetapi alur ini masih jauh lebih efisien dalam hal menyuntikkan racun daripada gigi padat.

Pada ular yang lebih maju (misalnya ular beludak dan kobra) alurnya semakin dalam hingga batasnya bertemu, menutup alur dan membentuk struktur seperti tabung berongga yang menyerupai jarum suntik. Alur ini dipilih selama jutaan tahun evolusi untuk menghasilkan taring seperti jarum suntik yang besar dan sangat efisien.

Kesimpulannya adalah saat ular menggigit yang pertama keluar itu adalah taringnya. Kemudian, melalui taring tersebut ular dapat menyalurkan racunnya. Walaupun pada beberapa jenis ular ada yang langsung menyemprotkan racun contohnya seperti ular Kobra.

Antara taring dan racun, mana yang duluan ada?

Racun diperkirakan muncul sangat awal pada nenek moyang ular dan beberapa kadal (kelompok yang disebut Toxicofer). Oleh karena itu, taring racun berevolusi setelah racun sudah ada. Kehadiran racun kemungkinan merupakan prasyarat penting untuk evolusi taring racun.

Ular cukup unik dalam evolusi taring khusus ini. "Taring racun jarang berevolusi di luar ular," kata Palci. Tetapi ular menganggapnya sangat berguna, spesies ular yang berbeda telah mengembangkan taring racun secara independen dari plicidentine berulang kali.

Dari beberapa hewan lain yang telah mengembangkan taring berbisa, beberapa contoh menarik meliputi:

- Sekelompok kecil mamalia penggali di Karibia disebut solenodon yang terlihat seperti tikus gemuk.

- Ikan kecil yang disebut fang blennies, yang menggunakan taringnya untuk memberikan racun tanpa rasa sakit yang menurunkan tekanan darah korbannya.

- Reptil kuno yang sudah punah disebut Uatchitodon, yang hanya diketahui dengan ditemukannya gigi mereka.

Baca Juga

REPTIL

Yang mana duluan keluar : Taring Ular atau Racunnya?

REPTIL

Iguana Laut yang Kerap disebut 'Godzilla' Versi Dunia Nyata

REPTIL

Spesies Kadal Kayu Berwarna-warni Ditemukan di Peru

AMFIBI REPTIL

6 Fakta Unik Mengenai Salamander Meksiko Axolotls

Hewan Menarik Lainnya

BURUNG

Perbedaan Burung Kuntul dan Bangau

BURUNG

Mengenal Burung Cekakak, si Raja Udang atau Kingfisher

BURUNG

Mengenal Burung Biru Timur atau Eastern Bluebird

BURUNG KARNIVORA

Mengenal Burung Hantu Beluk Jampuk atau Barred Owl

Temukan Kami

©AfricanElephantCrossing 2021